Sendirian mas? dengan eskpresi heran…

Itu yang saya dengar kalau saya cerita bahwa saya sendirian saja.. Saya touring motor yang terakhir kemarin bukan hanya karena agenda touring, tapi karena ada urusan juga di kota tujuan.

Apa gak enaknya touring atau solo riding motor sendirian? Akan saya curhatkan… simak ya..

Gak enaknya touring motor sendirian?

1. Ribet saat berhenti di SPBU atau Masjid buat Sholat atau buang hajat ke toilet.

Kok ribet bang? Karena kita jadi repot ngamanin semua barang, dan bahkan bawa barang ke toilet bareng kita. Kecuali kalau kalian gak masalah misal ninggal tas di motor… yo monggo..

gak enaknya touring sendirian

Kalau berdua atau banyakan, kita bisa titip barang. Jadi gak perlu bawa apa-apa ke kamar mandi. PRAKTIS banget… Ini paling berasa sih sepertinya…

2. Dilihatin orang sendirian aja…

Ya ini baik sendiri, berdua, atau banyakan, pasti ada aja yang ngelihatin.. Ya biasa saja..

Hanya, kalau sendirian, kita misal sampai kikuk, itu kikuknya sendirian aja gak bisa bagi-bagi ama temen.

gak enaknya motoran touring sendirian

3. Pas NYASAR, deg-degan atau takutnya juga sendirian

Bayangkan, bentar lagi Maghrib, saya baru masuk jalan tembus yang sepi banget dan ngelewatin semacam hutan kampung, jalannya kecil pas satu mobil+motor gitu… Dan bener-bener sepi, hampir gelap.

Yang ada ya was-was dan bahasa ceweknya; kek mau nangis. Alhamdulillah, setelah beberapa lama, ketemu deh jalan gedenya… meskipun gelap dan sepi juga, tapi ada temennya… motor dan mobil lain..

Oh iya, contoh ini gak betul-betul nyasar ya… Beberapa kali memang nyasar, tapi gak betul2 nyasar juga, hanya saja melewati jalan tembus-tembusan.. Ini efek ngikutin GPS Google Maps.

suka duka solo riding motor

4. Gak ada temen diskusi, semua keputusan hasil mikir sendiri.

Ini melatih intuition banget. Jadi, sebenernya positif. Hanya saja, kalau kalian solo-ridingnya berniat untuk happy-happy, maka mikir sendiri itu gak enak.

Bebannya cuma di sendiri, kalau nyesel juga ditanggung sendiri.. Kurang enak kan.

5. Amit-amit, kalau kenapa-kenapa di jalan, maka….

Maka ada banyak kemungkinannya.. Kalau di jalan sepi misalnya, maka bisa terlalu lama mendapatkan pertolongannya… Kalau di jalan ramai, saya yakin orang kita masih baik-baik mau bantu…

Bisa dari hal sepele juga, misal ban bocor, atau rantai putus, dan lain sebagainya. Kalau ama temen, masalah seperti ini bisa mudah saja diselesaikan.

duka gak enaknya motoran sendirian

Dari poin-poin yang GAK enak dari touring sendirian, solo riding motor, apakah saya kapok touring motor sendirian?

GAK sama sekali 😀

Solo-riding tetep nikmat, terutama karena saya suka jalan sesuai kepengenan saya sendiri.. Gak perlu urusan kalau kesasar, gak perlu ada perdebatan, dll..

Tapi bukan berarti menutup pintu untuk touring bareng… Karena masalah-masalah di atas bisa dihindari kalau touring bareng temen.

Tapi dari rencana2 touring misalnya, mungkin 70% akan saya lakukan sendirian, 30% baru touring bareng…

Ketika di jalan ada masalah, lalu kita kesel sendiri, nyesel banget, tapi ketika masalah itu teratasi kemudian, maka sampai rumah bakal pingin lagi.. Lupa kalau kita pernah nyesel. Gitu kira-kira…

Gimana, setuju gak bro. Kalau kalian pernah solo-riding jauh sendirian, cobalah di-share gimana suka-dukanya touring sendirian ya. Atau yang sering riding bareng, share juga lah kenapa gak suka solo-riding..

LEAVE A REPLY