Tadi malem, sekitar jam 23.00, saya harus menepi karena stang motor saya geal-geol.

Ya kalo yang geal-geol si Gina Youbi kan enak yah, nah ini, ban motor guua, gak asik brur.

Yang kempes ban belakang, yang berasa malah ban depan 😀

Tidak bocor, tidak rusak pentil, tapi velg ban belakang motor saya, peyang, alias penyok, gara-gara menghantam pinggiran cor yang retak dalam. Mending kalau aspal bolong, ini cor-coran beton bro, tajaaam dan jauh lebih keras.

Dan ini kelebihan ban tubeless yang saya langsung rasakan tadi malam!

Meskipun angin habis total, tapi motor tetep bisa jalan, mirip2 run flat tyre punya BMW gitu.

Bedanya ya, kalau motor pakai ban tubeless yang bocor total, pasti harus pelan-pelan saja, takutnya lengan kita gak sanggup nahan geal-geol pantat motor, malah berabe.

Hebatnya, meski angin habis, saya masih bisa jalan 40 kph dengan sangat percaya diri. Geolan sangat jelas terasa, tapi motor tidak ada tanda-tanda akan hilang keseimbangan. Motornya Vixion btw (woi YIMM, kasih gue amplop 😀 )

Gila! Mantap nih ban tubeless!

Gitu pikirku dalam hati.

Apalagi kalau cuma bocor kena potongan paku gitu, jamin dah, bakal nyantai sampai ketemu tukang tambal ban.

Jadi itu salah satu kelebihan ban tubeless; motor masih sanggup jalan meski isi angin minim atau ban bocor!

Ini alasan lainnya, kelebihan ban tubeless!

>>> Velg akan lebih mulus karena proses penambalan ban tubeless gak perlu ngeluarin ban dalem.

>>> Perasaan ya, sangat jarang bocor! Dari pertama ganti ke ban tubeless sekitar 2-3 tahun lalu, sampai sekarang belum bocor sekalipun itu ban! Kempes baru sekali.

>>> Udah sih, 3 itu yang paling krusial menurut saya.

Sekarang kita lanjut dulu cerita saya tadi malam.

Setelah melipir sekitar 1-2 Km mungkin ya, saya nemuin tempat tambal ban yang lebih kecil dan belum tutup.

Perlu diketahui, di jalan yang saya lewati tadi malam, banyak banget tukang tambal ban di situ, buanyak. Tapi sayangnya kebanyakan fokusnya ke mobil, tepatnya mobil besar, jadi mereka sangat jarang menyimpan stock ban dalem motor.

Loh, kenapa butuh ban dalem?

Ya, ketika velg peyang, dan peyangnya terlalu dalem alias parah, ban tubeless gak bakalan bisa ngisi, alias akan selalu bocor.

Jadi harus dipasang ban dalem!

Itu gak enaknya ban tubeless, sekalinya velg kena, maka tidak bisa lagi pakai ban jenis ini.

Solusinya; pakai ban dalem dengan ban luar ban tubeless yang dipakai sebelumnya, atau press velg biar bunder mulus lagi.

Tadi malam, saya sempat bertanya beberapa solusi lain yang hinggap di kepala, tapi kata mereka; gak bisa bang!

Jadi, tadi malam setelah satu tukang tambal ban pertama tidak punya stock ban dalam, saya melipir lagi, dan ketemu yang agak kecilan dibanding yang lain, yang fokusnya ngisi angin ban mobil, dan nambal ban motor.

Sayang, ukuran ban motor saya sudah berubah dari standar pabrik, dan mereka pun tidak punya ukuran yang sama. Padahal ya masih umum kok, 100/80.

Mereka punyanya 90/80. Atau 80/90 yah kok saya udah lupa…

Firasat saya sih, masuk, bisa laaaah….

Setelah mikir beberapa saat, dan tak lupa saya tanyakan harganya tanpa membuat mereka tersinggung karena mungkin mikir saya takut dimahal2in, saya putuskan untuk pasang ban dalem yang lebih kecil tsb.

Saya pikir, kayaknya ban tubeless lebih tebel deh, bisa jadi kan akhirnya ukuran ban dalem tsb bisa pas untuk nahan ban luar, toh ban luar tubeless tanpa angin aja bisa dibawa 40 kpj, apalagi ini dikasih ban dalem walaupun beda ukuran.

Setelah nunggu cukup lama, pasang, saya lanjutkan lagi jalan, no problem sampai tujuan. Tapi ban belakang berasa ada mentul2nya dikit 😀

Gak tau kenapa. Gak mengganggu sih karena cuma berasa pas lewat jalan yang juga mentul2. Mungkin karena cairan antibocor ban tubeless-nya belum keluar semua, bisa jadi kan.

Jadi, ban tubeless itu tidak selamanya menguntungkan.

Kesimpulan saya gini;

Kalau jalan-jalan di daerah kalian biasa lalui menggunakan motor itu mulus2 aja, maka ban tubeless memang sangat direkomendasikan. Jangan heran mobil2 dan motor2 baru ya rata2 pasti udah tubeless.

Jika sebelumnya pake tube type alias pakai ban dalem, lalu velg-nya masih cukup mulus, bisa ganti ke ban tubeless, harganya beda dikit kok, ya memang gak dikit2 amat.

Kalau velg udah peyang sih, mending pake ban dalem aja, kecuali kalau mau ngepress atau ganti velg.

Nah kalau Anda tinggal di daerah yang jalannya ajrut2an, maka ban tube type dengan ban dalam lebih direkomendasikan ya. Itulah kenapa motor2 trail itu pake velg jari-jari, dan tentunya pakai ban yang ada ban dalamnya.

Saya sih, kayaknya akan tetap bertahan di ban jenis tubeless selagi memungkinkan.

Bahkan untuk motor touring adventure, saya masih berani pakai tubeless. Tapi kalau motor pure adventure, sepertinya velg jari2 dengan tube type tyre lebih recommended.

Gimana bro menurut kalian.

Terms: motor menggunakan ban tubles, lebih enak mana ban tubeles dan ban biasa?, alasan kenapah orang banyak menggunakan ban tubeles, ganti ban motor tubles, ganti ban tubeless harus ganti velg, ganti ban tubles, velg peyang apa pengaruhnya ke ban tubeless, harga ban tubelles irc 100/80 -17, kalau velg sudah penyok apakah masih bisa pakai ban tubeless, kapan ganti ban tubbles

1 COMMENT

  1. setahun pake tubeless.. tp selalu bocor alus gara2 tukang pasangnya somplak..
    jadinya phobia dan sekarang ttp lebih milih pake tubetype dg sgla konsekuensinya

LEAVE A REPLY