Pernah gak sih kalian ngerasain TAKUT tapi bersamaan juga ngerasain EXCITEMENT buat ngelakuin sesuatu?

Elmuha sih sering ya.. PENGEN tapi takut.. TAKUT tapi pengen.

Pada titik itu, pilihannya cuma dua. Lakuin! Atau diam di tempat dan stuck di situ. Jelas dong mana pilihan yang lebih baik?

Dari aksi-aksi yang saya lakukan dengan didahului perasaan takut tapi pengen banget ngelakuin: Itu gak ada yang lalu bikin saya bilang; aduh nyesel euy!

Tapi, hampir semua keinginan untuk melakukan sesuatu, lalu gak jadi saya lakukan karena mengalah pada rasa TAKUT meskipun di situ ada rasa keinginan luar biasa; hasilnya selalu sama; NYESEL.

Dalam keseharian, banyak agenda-agenda atau tugas yang seharusnya kita lakukan, namun akibat rasa takut, kita OGAH buat ngelakuin, buat nyelesein, padahal, hal-hal yang bikin kita takut buat melakukannya, itu biasanya PENTING dan seharusnya kita lakukan.

Dan biasanya juga, hal-hal yang harus kita lakukan itu memang selalunya menakutkan; PADA AWALNYA!

Maka untuk menaklukkan takut itu; kita harus maju dan ngelakuin apa yang bikin kita takut, bahkan kalau bisa; LARILAH mengejar yang bikin kita takut, hingga kita tak lagi merasa takut karenanya, kita terbiasa dengan hal yang menakutkan sebelumnya, pada akhirnya dialah yang akan takluk pada keberanian kita.

Dulu waktu masih bayi, masih ingat gak kalau kita takut buat MANDI?

Lakukan hal yang menakutkan

Elmuha sih gak ingat sama sekali. Hebat kalau kalian masih ingat :p

Tapi coba kita liat bayi-bayi zaman sekarang, percayalah! bayi zaman dahulu juga begitu, sama; takut kena air; PADA AWALNYA!

Untungnya; orang tua paham betul bahwa NANGISnya bayi ketika dimandiin, itu cuma karena belum terbiasa.

Setelah beberapa kali dipaksa dimandiin, baru deh, banyak yang lalu malah jadi senang gembira ketika dimandiin karena bisa sambil main air.

Lalu saat tiba masanya kita buat masuk sekolah, kalau yang ini saya masih ingat; rasanya ya gitu, takut!

Tapi kita lalu dibujuk, bahkan ada yang ditemani orang tuanya; hingga lalu terbiasa; sekolah malah jadi tempat yang menyenangkan.

Saat beranjak dewasa, ketika kita tak lagi bisa “dipaksa,” kita bisa lari dengan mudah ketika kita menghadapi hal-hal yang menakutkan.

Menjalin relasi misalnya, atau melamar kerja, itu kan menakutkan ya… Entah dengan kalian; tapi elmuha sih deg2an pertama kali coba ngelamar di perusahaan Property Agent, masuk gedung Tower, lalu naik entah berapa lantai…

Atau sederhananya, saat pengen bikin artikel mengulas hal yang agak serius, elmuha takut duluan dan gak mulai-mulai nulis.

Lucu, kedewasaan umur gak lantas bikin kita jadi selalu berani menghadapi hal-hal baru yang menakutkan.

Padahal kita punya ribuan pengalaman menghadapi hal baru, sebagian dari pengalaman itu jelas saja menakutkan. Hitunglah, berapa hal yang dialami pertama kali sejak BAYI hingga saat ini?

Harusnya kita sadar; bahwa rasa takut ini, justru adalah pertanda; bahwa kita memang harus melakukannya karena dia penting.

Bukan malah selalu menghindari dan lalu lari… Jangan kalah dengan masa kecil kita, dulu kita sangat gagah berani loh.

Mari, kita hadapi dan bahkan kejar hal-hal yang bikin kita takut; hingga kita lalu terbiasa dan bisa menaklukkan mereka, lalu lakukan hal menakutkan lainnya, lakukan terus hal baru yang menakutkan hingga mereka tak menakutkan lagi.. Pada satu titik nanti, hampir pasti; kita sudah meraih banyak prestasi.

LEAVE A REPLY