GESITS yang dirancang oleh lembaga2 terbaik bangsa sejak beberapa tahun yang lalu akhirnya resmi meluncur di event IIMS 2019 kemarin.

Sebelum perilisannya, tersiar kabar bahwa harga GESITS gak akan melebihi 30 juta rupiah. Dari sini elmuha udah gak begitu semangat karena pasti harganya bakal ada di antara 25 juta hingga di bawah 30 juta.

Benar saja, GESITS dibanderol 24.95 juta namun selama ajang IIMS 2019 ada diskon sekitar 1,5 jutaan rupiah. Dan itu harga off the road cuyy.. Untuk legal jalan raya, maka masih ada tambahan sekitar 12%. Buat yang males ngitung, totalnya jadi sekitar 27.95 juta. Alias hampir sama dengan harga Honda PCX.

Berdasarkan test para media otomotif, hampir semuanya memberi respon positif; MANTUL!

Pak-Jokowi-naik-motor-listrik-GESITS
Gak tau si kalo Pak Jokowi, bilang “ManTul” atau ndak… (ini masih agak prototype)

Torsi gede banget 30 Nm namun disalurkan dengan cukup halus. Akselerasi juga top abis untuk sebuah motor kecil. Dan tenaga segede itu diraih dengan tanpa suara yang membangunkan BAYI tidur, cuzzzzz alus bro..

Saya suka banget ama motor yang gak ada suaranya. Misal mau beli apa gitu ya kan ke warung, gak perlu bikin geger tetangga sebelah. Hampir seperti naik sepeda ontel tapi dengan irama yang lebih modern, nguing nguing nguiiing..

Kalau harganya gak jauh dari 20 juta, misalnya ya setara Lexi atau Vario 125, sepertinya motor listrik GESITS ini akan laris manis.

Ngarepin 15 jutaan masih belum memungkinkan masbro, lah harga baterainya aja udah sepertiga banderol tsb. Tapi gara2 ada Viar Q1 yang ternyata udah pernah elmuha ulas cukup panjang di sini, ya boleh dong kalau saya ngarepin harga motor listrik GESITS ini coba diSUBSIDI gitu lo, setidaknya ya sampai orang pada tertarik, terus hapus deh subsidinya.

Spesifikasi motor listrik GESITS

Alright, soal impresi, kualitas dan spesifikasi motor listrik GESITS, monggo intip blog lainnya yang lebih lengkap saja ya masbro. Saya hanya ingin menyampaikan unek2..

Apa kekurangan motor listrik GESITS, yang bikin berat buat beli motor ini?

1. Pasti udah pada tau; HARGANYA amsyooong.

Untuk produk sekelas produk lokal, gak salah kalau masyarakat akan berharap kalau banderol harga motor listrik GESITS bisa lebih terjangkau lagi.

Tapi dengan banderol OTR gak jauh di bawah 30 juta, saya dengan sangat berani akan merekomendasikan masyarakat kita untuk beli BeAT, FreeGo, atau ya NMax dan PCX buat kalian yang belum punya motor.

(Apalagi motor2 listrik yang dijual di ToPed dan Bukalapak itu rata2 di bawah 20 jeti, intip Magnum Targa)

YES, motor listrik GESITS sangat recommended, tapi ini mainannya “ORANG KAYA.” Bukan lantas yang gak kaya jadi haram beli motor ini. Boleh2 aja, terutama kalau udah punya motor lain bermesin bensin. Elmuha coba bicara realistis aja lah ya..

2. DESAINNYA… hmm gimana ya…

BAGUS sii, cuma kurang original aja, dan ada beberapa bagian yang agak uhm… apa ya, maksa? Dibandingkan dengan Viar Q1, saya jelas lebih suka Q1 meski desain Q1 juga gak original alias ngopy dari seekor motor di luar sana, sama plek yang artinya resmi. Dan sepertinya orang Indonesia mayoritas akan lebih memilih desain GESITS (yang mirip Vario) dibanding Viar Q1 (yang mirip motor China).

Kekurangan motor listrik GESITS

Soal desain selalu personal matters, tapi saya kira semua setuju kalau arm roda belakang jadi keliatan cungkring banget. Ya maklum kan beda mekanisme dibanding motor matic CVT biasa bro..

Ntar juga palingan ada yang terima order bikin arm hugger gitu biar jadi macho..

3. RIBET cuyy…. nyolok2.. Tapi..

Sekali lagi; ini hanya berlaku buat yang ngejadiin motor ini sebagai kendaraan satu-satunya untuk operasional sehari-hari ya.

Memang jaraknya lumayan jauh, 50 Km cuyy… Bisa numpang ngecharge di kantor, bahkan di warung pinggir jalan (sambil ngopi berjam2) 😀

Tapi kadang realita tak semudah itu kawan… Untuk saat ini, GESITS lebih enak dipakai buat operasional rumah. Misalnya nganter-jemput anak sekolah, beuh perfecto banget dah motor listrik GESITS ini.

Atau pergi ke masjid, ketinggalan raka’at juga nyantai aja gak takut bikin berisik para jama’ah. Not that I recommend you to come late.

Atau barangkali ada yang minat buat jadi manusia kelelawar alias Batman? Motornya harus listrik dong… Nguiiiinggg… Yakk gw pecinta The Dark Knight 😀

4. Belum TERUJI oleh waktu

Tentu saja bro, motor ini udah diuji bahkan mungkin bertahun-tahun. Tapi namanya juga motor listrik yang pakai dinamo dan baterai, tentu mekanismenya beda banget ama motor ber-engine bensin biasa.

Ada resiko yang sebenernya serius tapi saya yakin GESITS ini udah lolos berbagai pengetesan. Apalagi ada GARANSI juga 3 tahun yang artinya setara dengan motor2 konvensional.

*All images are copyrighted to GESITS. Ntar ditambahin deh biar rame.

Dalam hal ini gw coba ngomong secara universal, bukan cuma motor listrik GESITS tapi juga semua motor listrik merk lainnya.

Kenapa Indonesia kok belum bisa bikin motor bensin yang bener-bener semua bikinan lokal, hasil desain engineer lokal?

Lah Honda-Suzuki-Yamaha-Kawasaki aja bikin mesin motor kecil ada yang enak banget ada yang kurang enak, padahal mereka berempat udah berapa tahun belajar bikin mesin?

Jadi, bikin motor listrik menurut saya adalah hal yang paling bisa dicapai secepat mungkin. Bahkan bikin sepeda listrik aja udah banyak ya kan komponen ready to use..

Urusan begini ini agak dilema ya.

Pengen ngebully; tapi produk anak bangsa. Pasti ntar gue dibully balik; lu bisa apa tong selama ini?? Pasti itu pasti…

Pengen memuji; tapi tentu gw harus ngasi tau juga dong realita yang kadang gak mengenakkan?

Lagipula, saya yakin sekali cuma orang berDUIT aja yang akan beli motor ini karena level harganya udah kelas Premium Matic, toh yang punya NMax dan PCX aja bisa diitung ya kan di kompleks2 perumahan, apalagi GESITS.

Tapi kalau elmuha punya penghasilan minimal 30 jt per month.. Kayaknya sih bolehlah nyicipin produk keren, modern, futuristis, dan legal di jalan raya, serta tergolong terjangkau juga dibanding pilihan lainnya; motor listrik GESITS!

LEAVE A REPLY