Meskipun Uber udah ada dari beribu-ribu hari yang lalu, namun elmuha baru sempet ngerasain belum lama ini. Dasar kuatro! katrok maksudnya. Bukan Quatro teknologi AWD-nya si Audi.

Jadi ceritanya saya dan seseorang yang sangat saya sayangi ingin pergi ke ibu kota daerah, bingung pakai apa.. Kalau pakai bus atau angkutan umum harus ngojek dulu, kalau ngojek kayaknya mesti dua motor. Tambah, mau nungguin bus di mana, ga tau. Dan saat itu memang kami tak mungkin bawa kendaraan pribadi. Akhirnya saya putuskan,

Naik Uber aja lah…

Langsung deh saya download detik setelah detik itu juga. Langsung register pakai nomor HP, dan udah gitu doang, saya akhirnya punya akun Uber. Padahal nih ya, elmuha juga belum pernah pakai aplikasi ojek online, hahaha… ya pokoknya ketinggalan jauh dah.

Kenapa Uber?

Gak ada alasan khusus, cuma yang terlintas di kepala saat itu untuk taksi online ya Uber. Padahal kalau ga salah ada GoCar, atau Grab, atau apalah saya gak hapal ya.

Cara pesannya gampang banget ya, untuk saya yang sudah terbiasa pakai media internet, menggunakan Uber itu levelnya sudah di bawah “gampang”nya saya, alias bagi saya amat sangat gampang. Mungkin ini disebabkan karena aplikasi Uber yang sudah sangat canggih sehingga mudah digunakan.

Tinggal masukin alamat, gak perlu lengkap juga alamat yang dituju. Lalu pilih lokasi penjemputan.

Sopir Uber pertama yang nyupirin saya dan orang yang saya sayangi itu bawa mobil Ertiga. Jadi keterangan mobil apa yang bakal jemput ini bakal nongol di data supir atau Driver yang akan jemput kita. Tapi pas pertama sih belum elmuha lihat bahwa ada keterangan merk mobilnya.

Supir Uber pertama yang jemput elmuha itu harus nelpon, tapi gak keangkat, jadi terpaksa saya telpon balik. Lumayan, abis pulsa banyak di sini karena supirnya ngeselin sih yang pertama ini.

Lucu aja, udah dikasih tau eh malah nyasar2 katanya, yaudah lah ya kan. Mungkin emang di aplikasi driver Uber itu gak bisa liat peta, atau gimana saya gak tau.

Yang jelas, dua Driver Uber setelah yang pertama itu gak perlu pakai telpon2an segala, alias cuma pakai Chat yang sudah jadi fitur pelengkap di aplikasi Uber, sangat singkat dan mudah.

Lanjut supir yang pertama tadi, jujur aja sih, orangnya ngeselin kalau untuk saya mah, gak bakal saya mau jadi temennya dia, wkwk.. Tapi ya it’s okay lah. Kita di mobil banyak ngobrol politik, karena, orang yang bersama saya, dimana saya sangat menyayangi dia, itu adalah ayah saya, jadi kan ayah saya itu suka politik, eh sopirnya juga suka, yaudah deh begitu. Padahal kan ini topik riskan banget buat obrolan. Untungnya baik si supir ataupun ayah saya, dan saya juga, ada di satu sisi di seberang pihak politik yang sama.

Masuk dalam mobil, supirnya nanya mau ke mana. Lucu juga sih, kan udah ditulis jelas di awal pas pesen ya kan. Tapi ya gitu.. Nanya2 detail banget yang tentu saja saya dalam hati jawab; “MENE KETEHE PAK SUPIIIIR”.

Akhirnya dia minta saya buat nelpon orang yang dituju, edan banget. Lah kalau ternyata saya cuma ngunjungin tempat dan bukan seseorang yang dituju, gimana. Tapi akhirnya sih dia betul, kami memang ngunjungin seseorang di tempat yang dituju. Jadi dia dapat petunjuk jalan dari si orang yang kami tuju itu.

Dan dia bilang; “nah, kalau gini kan jelas”

Gue dalam hati; “CABE DEH!!!”

Pas pulang dari ibu kota daerah tsb, kami ya naik Uber lagi, karena apa????

Karena ternyata tarif naik Uber itu kok murah banget ya, hahaha.. Pantesan orang2 berbondong2 pakai ojek dan taksi online, karena memang murah beud.

Jadi, tarif yang nongol di aplikasi pas pesen pertama itu kan 90 ribu ya, nah saya ngiranya bakal ada tambahan gitu lah, 30-50 ribuan gitu pas sampai tujuan. Ternyata enggak, jadi yang dibayar ya pas yang tadi itu, 90 ribuan, plus biaya toll 4500. Bayar toll-nya pakai kartu dia, karena waktu itu kami penumpang gak ada yang bawa. Dan plus 5000 rupiah ding, buat bayar parkir karena babeh gue minta mobilnya masuk dalam area pertokoan gitu.

Pulang dari situ ke tempat semula, bayarnya 100 ribuan, kok beda 10 ribu? Karena memang beda dikit sih rutenya, nambah dikit.

Pas pulang, naik Uber kedua, sopirnya sih ya biasa aja lah. Cuma kata babeh agak bau keringet, wkwkwk.. Kan babeh yang duduk di depan, terus mobilnya juga kecil sih, Calya kalau gak salah.. Ya gak salah sih, orang saya hapal betul nama-nama mobil, hahaha, gaje.

Saya bilang, ya maklum aja, kan kalau malam udah pada kringetan seharian. Kalau yang pagi kan masih seger.

Saya sih duduk di belakang, udah keburu pusing dan batuk juga karena flu. Jadi banyak diem aja di mobil, cuma nanya2 dikit tentang Uber pas awal2 jalan, itu juga gara2 babeh masih dzikr di mobil gara-gara gak sempat dzikr di masjid setelah maghrib. Ini sih babeh gue aja yang kelamaan dzikr nya, tapi kayaknya dzikr itu gak ada istilah kelamaan ya, kalau kecepetan sih iya, macam saya ini.

Yaudah kita nyampe tujuan. Eh pas saya mau keluar, abang2 supirnya minta wifi hotspot, wkwk.

Berhubung HP saya yang biasa buat hotspot udah ko-id, saya kasih hotspot dari ponsel babeh. Ribet amat dah baaang, tapi gak sih, prosesnya singkat aja kok. Dan sekali lagi, kami bayar sesuai yang tertera di aplikasi. Gak lebih apalagi kurang. Dan muka kedua supir pas berangkat dan pulang itu ya asyik banget dibayar segitu, puas. Kami penumpangnya juga sama; puas.

Kalau dihitung, pakai Uber waktu itu ya, itu lebih irit sih dibanding kalau kami harus naik ojek, angkot, dan bus, misalnya, lalu naik angkot lagi, atau ojek. Ribed bruur..

Ya sebagai penumpang sih, gue bersyukr banget ada aplikasi2 taksi online begitu, harus didukung jangan dilemahkan. Taksi konvensional gpp tetap ada, tapi mestinya sih harus bisa lebih kompetitif baik secara pelayanan ataupun tarif.

Udah gitu aja… Maaf kalau ada yang gak suka, misalnya supir2 Uber 😀 Maaf juga buat pesaing-pesaing Uber yang gak disebut dan merasa dirugikan.. Kita yang asyik2 aja lah ya, bawa santai macam di pantai. Sampai jumpai.

LEAVE A REPLY