Start awal, Marc yang posisi Pole langsung memimpin balap diikuti Team Mate-nya, bang Pedro… Zarco yang di belakangnya nyodok ke depan dan bisa overlap Marquez di lap 4.

Sebenarnya Marc main aman di awal, jadi dibiarkan Zarco memimpin, lagi pula, posisi Zarco – Marc – Pedrosa, justru menguntungkan Marc untuk tenang.

Sementara itu, Vinales ada di posisi 14, entah kenapa ini anak satu, wkwk. Bang Rossi di 10 lap awal berada di posisi 7.

Jalannya balapan 22 lap awal dihiasi oleh komentar pada Lorenzo yang dibilang tidak mau memberikan jalan pada Dovizioso yang tepat nguntit di belakangnya.

Bahkan, beberapa kali dikirim pesan pada dashboard motor Lorenzo, pun Lorenzo tetap gak ngasih jalan ke Dovi. Hingga, mungkin 6-7 kali dikasih tau Tim Ducati buat Lorenzo agar ngasih jalan, eh gak ngasih juga. Itu termasuk pesan melalui pit board atau apa ya namanya itu.

Yaudah ya kan… Pun kalau Lorenzo ngasih jalan, gak serta merta Dovi bakal juara, apalagi juara dunia. Ingat, di depan ada Zarco dan Pedrosa. Zarco ngejar juara, Pedrosa ngejar juara PLUS njaga gelar juara buat rekan setimnya, Marc.

Jadi, meskipun Lorenzo ngasih jalan, kemungkinan Dovi menang sangat kecil. Kecuali, adanya kemungkinan bahwa andai Dovi berada di depan Lorenzo, mungkin dia bisa optimis ngejar Marc di depan dan lalu Marc crash. Tapi ternyata Lorenzo gak ngasih tuh.

Nonton secara online di Vidio, saya lebih menikmati hujatan dan komentar yang nonton. Bahkan ada yang bilang, mungkin Lorenzo ini balas jasa ke Marc yang udah pernah bantu ngerusuhin Rossi yang tahun 2015 lalu menjadi rival juara dunia terkuat Lorenzo. Entahlah… Mungkin iya, mungkin tidak.

Yang jelas, Lorenzo gak terlihat ngasih jalan ke Dovi, malahan di Sepang kemarin, terlihat banget Lorenzo ngasih jalan. Ada apa ini ya kan… Mungkin justru Dovi minta secara pribadi ke Lorenzo agar gak ada tim order?! Bisa aja ya kan…

Anyway… 8 Lap terakhir balapan baru mulai seru.

Marc wide gara-gara kurang fokus setelah overlap Zarco, lalu wide banget sampai ke gravel. Ini kejadian yang bisa bikin Marc benar-benar crash jatuh, tapi ternyata berhasil melalui dan lanjut balap di posisi 5, di belakang Dovi.

Lalu, Lorenzo crash… cepat sekali.. dan gak lama, Dovi wide hingga ke gravel, lalu ndlosor… mungkin dia lelah….

Well, posisinya jadi Zarco – Pedro – Marc. Sedangkan Rossi di posisi 5.

Bisa ditebak… Zarco yang pakai ban Soft-soft, mulai dikejar Pedrosa yang masih perkasa karena pakai Hard-Soft. Marc terlalu jauh di belakang, lagi pula udah aman juara dunia jadi gak perlu nge-push ke depan.

Dan… Yes… Pedrosa juara MotoGP Valencia, Marc Marquez juara dunia MotoGP 2017.

Bang Dovi yang lanjut balap sebentar habis ndlosor, memilih balik ke pit lebih awal… it’s not my winning, maybe next time.. mungkin itu pikir Dovi.

Yang terlihat sangat kecewa adalah Zarco! Kasian ini anak.

Mudah-mudahan dia bisa belajar lebih perhitungan, baik soal memilih ban, ataupun menggunakan ban. Model-model balap Zarco ini sangat agresif, dan kalau dari pengalaman, pembalap agresif gak bisa bertahan lama, kecuali belajar lebih perhitungan, misalnya bang Rossi, dan mantan fans-nya, Marquez.

Okelah, tahun depan MotoGP mulainya 18 Maret balap perdana di Qatar seperti biasa. Dan kita ketambahan satu sirkuit, yakni Indone… eh maap, negara kita belum bisa ikut, entah sirkuitnya jadi bikin kaga.. Thailand yang bakal masuk di musim depan jadi penyelenggara MotoGP 2018.

*Race MotoGP ini saya rekam sebenarnya, buat bikin foto-foto adegannya, tapi belum kiyeng nih… nyusul lah ya 😀

Gitu aja, selamat buat Marc Marquez sebagai juara dunia MotoGP 2017. Sampai jumpa di musim 2018 yak 😀 Apapun bisa terjadi karena semua pabrikan bakal pakai racikan baru untuk 2018, saya berharap tim Yamaha bisa bikin motornya setangguh tahun lalu karena tahun ini terlihat bermasalah terutama saat hujan gak bisa kompetitif, padahal dulu rajanya hujan. Tahun depan juga, Lorenzo mungkin bisa lebih kompetif di Ducati karena udah semakin biasa, bisa terlihat perkembangan dia yang progresif. Jangan lupa, ada pembalap pindahan baru dari Moto2, biasanya sih pembalap baru gini bakal agresif banget. We will see… 🙂

LEAVE A REPLY