Hampir tiga tahun pakai ban belakang FDR Tubeless, akhirnya elmuha harus ganti. Bukan karena ban udah gundul parah, tapi karena, perasaan saja.

Perasaan, ban yang saya ganti di tahun 2014 ini sudah semestinya diganti, walaupun soal grip sih masih top banget.

Masalahnya adalah, ban belakang tsb beberapa hari sebelumnya ngehajar lubang atau lebih tepatnya jalan cor beton yang pecah. Akhirnya velg peyang, dan harus pakai ban dalam.

Nah, rencana tadinya, saya mau ganti ban depan belakang pakai tubeless, jadi velg peyang tsb ya harus di-press dulu biar lempeng bundar mulus lagi.

Perlu diketahui, hanya ban belakang saja yang tadinya pakai FDR juga, ban depannya merk ga jelas, tapi terbukti awet banget, ganti di tahun 2013 kayaknya mah.

Jadi, pagi itu saya sudah merencanakan untuk ke bengkel, untuk ganti ban, press velg, dan ganti seal serta minyak shock depan.

Setelah beberapa menit nunggu velg di-press di tempat lain, akhirnya ban dipasang. Tapi, mamang bengkelnya setengah maksa buat pake ban dalam. Padahal elmuha udah geleng beberapa kali.

harga ban fdr 80-90 100-90

Mungkin di mata dia, velg motor elmuha ini sudah gak layak pakai tubeless. Setelah saya cek, saya raba-raba dengan penuh kemesraan, ternyata kondisi velg memang sudah kurang layak. Akhirnya saya putuskan untuk pakai ban dalem, meskipun saya sejujurnya gak suka.

Tapi toh, FDR gak punya ban luar ukuran 100/80 yang memang dengan ban dalam, bukan tubeless. Yang saya rasakan, sepertinya ban tubeless dengan ban dalam itu bikin ban cepet panas setelah dipakai beberapa lama. Tapi gak apa-apa deh. Yang penting sudah terbukti aman, gak bocor meskipun panas.

Nah, pas bayar di kasir, akhirnya saya tau harga ban luar tubeless merk FDR ukuran 90/80 untuk ban depan, dan 100/80 untuk ban belakang, dan dipasang di Vixion old.

Saya sempat kaget dikit ngeliyat angka harga ban FDR tubeless di tahun 2017 ini, kok perasaan lebih murah dibanding 3 tahun lalu ya. Gimana bisa?!

Ah, mungkin perasaan saya saja.

Lucunya, saya gak nanya harga ban sebelum dipasang, mungkin karena yakin aja uang saya cukup. Karena gak bakal lebih dari 350 ribu rupiah.

Total semua biaya yang harus saya bayar adalah 775 ribu. Itu sudah termasuk ganti minyak shock dan seal-nya, nge-press velg depan-belakang, ganti ban depan belakang, dan nambah satu ban dalem untuk ban belakang karena ban depannya pake ban dalem yang lama. Gila, awet banget yak.

Dan, harga tertera untuk ban tubeless FDR ukuran 90/80 adalah Rp 230 ribu. Sedangkan harga ban belakang tubeless FDR ukuran 100/90 yang tertera adalah Rp 270 ribu rupiah. Wih, cukup terjangkau kan?!

Motif ban yang saya pakai adalah Genzi Pro, biasa dipakai motor sport, ukuran ring 17 inch.

Harga ban tubeless fdr old vixion
Ban lama, ban dalem merk ga jelas.

Setelah ganti ban, tentu yang pertama saya rasakan perubahannya adalah keempukannya. Motor jadi empuk pas ngelewatin jalan jelek, karena tekstur ban masih sangat lembut, belum getas.

Sedangkan untuk penggantian minyak shock depan, saya merasa kurang puas. Kurang enak. Sebaiknya kalau sobat2 semua pengen ganti, mending di bengkel resmi. Bukannya saya meragukan bengkel non-resmi, tapi kemarin hasil pengerjaannya tidak sesuai harapan.

Bagi yang penasaran berapa sih biaya ngepress velg peyang, well, tergantung kepeyangannya bro, kalau ringan, cukup 50 ribu rupiah per velg. Gak murah, tapi masih terjangkau laah…

Nah, itu dia sekilas info harga ban FDR tubeless ukuran 90/80 dan 100/90 untuk motor Vixion old. Untuk motor lain juga tentunya bisa, CB150R misalnya, atau GSX-S150.

Terms: harga ban tubles vixion, harga ban vixion, harga ban belakang vixion, harga ban depan vixion, harga ban motor vixion, ukuran ban vixion, harga ban new vixion tubeless, harga ban new vixion, harga ban belakang new vixion, harga ban tubeless vixion

LEAVE A REPLY