Anda bingung antara pilih Yamaha R15 atau Vixion/Xabre? Honda CB150R atau CBR150R, GSX-S150 atau GSX-R150? Ninja 250 atau Z250? Yamaha MT-25 atau R25, CBR250RR atau Honda CRF250 Rally? Sorry, yang terakhir ini kurang selaras ama rivalnya sih, soalnya belum ada nih CB250R.

Gampang aja sebenarnya antara pilih yang fairing atau non-fairing.

Elmuha kasih pendapat berdasarkan pengalaman aja.

Kelebihan motor sport fairing!

Kelebihan motor fairing

  • Menjadi perhatian orang. Entah itu mau nyari pengakuan, atau nyari cewe, memang motor fairing ini lebih gampang, karena memang menonjol di keramaian, terutama yang warnanya terang.
  • Ngebut lebih enak. Meskipun body lebih lebar, tapi berasa lebih stabil ketika ngebut dan enak buat nyalip2 mobil. Saya yakin aerodinamika sangat berpengaruh di sini.
  • Posture mengendara lebih ganteng, kalau muka sih seringnya ketutup ama helm full-face yah, tapi posture-nya emang jadi cakep, nunduk gitu kan, keren lah pokoknya.
  • Lebih pede. Ini efeknya, karena kita emang jadi keliatan lebih keren, dikit.
  • Lebih dibantu tukang parkir karena merekanya antusias aja, tapi ini gak selalu sih. Bisa jadi kelemahan karena lebih gampang kelihatan, jadi pasti ketahuan, harus bayar 😀
  • Di jalan kadang dikasih jalan lebih sering dibanding motor non-fairing. Alias lebih sering banyak yang ngalah walaupun ini kurang ngaruh kalau motor fairingnya masih kelas 30 jutaan. Tapi tetep beda rasanya.
  • Tambahan: Modif lebih beraneka ragam, bisa lebih aktualisasi seni juga karena latar fairing yang lebar, bisa ditempelin atau didesain macem2.

Kelemahan motor sport fairing, ini gak enaknya!

Kelemahan motor fairing

  • Di jalan jelek kurang nyaman, berasa banget bedanya ama motor non-fairing. Begitu juga ketika di aspal lalu kena lobang. Tapi entahlah, perasaan saya lebih gampang ngindarin lobang pakai motor fairing, mungkin karena lebih awas.
  • Mau gimana-gimana juga, lebih cepat cape, lelah, pegel. Terutama kalau ngadepin macet. Kalau jalan kosong, kekurangan ini agak tertutupi karena kita enjoy (ngebut) nikmatin jalan.
  • Jadi perhatian. Ini kelebihan, sekaligus kekurangan. Mending kalau cuma orang baik yang merhatiin, tentunya orang jahat juga bisa melihat lebih jelas ada motor bagus.
  • Gerak lebih terbatas, kalau keluar dari parkiran, lebih lama, karena harus banyak maju-mundur cantiknya, kalau motor fairing 150 cc yang masih ada grip belakangnya sih bisa diangkat dikit, kalau yang 250 cc sih, apalagi gak ada grip, beuh…
  • Kurang cocok ama rumah sempit. Kalau motor mesti dimasukin dalam rumah, maka akan sedikit kesulitan, tapi kalau udah biasa sih ya biasa aja. Termasuk kalau terasnya sempit, maka harus maju-mundur cantik juga.
  • Butuh tempat nongkrong lebih lebar, karena itu, memang lebih lebar dari motor non-fairing, jadi mesti nyari tempat parkir yang legaan.
  • Takut lecet juga kalau di tempat sempit. Ini tergantung orangnya sih. Kita juga bisa pakai stiker pelindung baik yang transparan atau yang berwarna biar kalau lecet gak langsung ke body motor.
  • Ground clearance lebih rendah, jadi gak bisa ngelewatin gundukan yang ekstrim, termasuk tanjakan masuk rumah yang terlalu tajam sudutnya.
  • Harga!
  • Tambahan: Nyucinya lebih susah, gak ada standar tengah, mesti punya paddock.
  • Tambahan: Bersiin bagian dalam fairing juga lebih ribet, makanya banyak yang ngindarin ujan 😀

Dari kelebihan dan kelemahan motor sport fairing di atas, bisa kita simpulkan;

Kalau mau keren walau lebih ribet, ambil motor fairing! Mau yang 250cc, atau bahkan 150cc, tetep lebih keren.

Kalau lebih ngutamain praktikal, kemudahan, kebebasan, kenyamanan, ambil yang non-fairing aja.

Saya kira itu, semoga menginspirasi.

Terms: apa keuntungan motor berfiring, kelebihan dan kekurangan motor fairing, kelebihan dan kekurangan motor sport, kelebihan motor sport, kekurangan motor sport 150cc, motor fairing, kelebihan motor fairing, kelemahan dan kelebihan motor spot 150, kelemahan motor sport, sensasi motor full fairing

LEAVE A REPLY