Hehe, ini posting intermezzo aja… Sambil nungguin air mendidih.

Saya orangnya suka yang murah-murah, kopi juga gitu, yang murah aja udah enak. Alhamdulillah sih emang, sederhana.

Ya padahal pengen juga kopi mahal, tapi eman duit.

Nah, kopi-kopi yang menjadi favorit saya itu, mulai yang paling-paling; ada CNN, eh CNA, eh CNI Kopi Gingseng. Tapi udah susah nih nyari ini kopi, di warung nyokap dulu mah selalu ada, tapi pas pulkam lebaran kemarin gak ada.

Itu kopi harga per sachet-nya 2500, kalau harga sebungkus isi 25 atau berapa gitu, saya lupa. Ya elah gan, lupa ngapain disebut segala.

Nah, alternatif sekarang;

Adalah Kopi Gingseng Sido Muncul, eh bener gak sih dari Sido Muncul? Pokoknya yang dari…

Ternyata dari Miwon, bukan Sido Muncul. Ya lumayan enak sih, harga eceran kalau nda salah 1500 rupiah di warung nyokap. Kalau saya sih gratis, always… haha.

Nah, berhubung minum Kopi Gingseng murah cuma kalau pulang kampung atau mudik, kalau lagi untung ya pas bokap ke Jawa bawa oleh2 Kopi tsb which is already became usual, akhirnya saya harus minum kopi yang lebih common alias pasaran dan harus tetap murah.

Beberapa bulan terakhir, sepertinya kopi saya cuma 3, ada Kapal Api, Coffemix Indocafe, dan Nescafe original. Ketiganya suka, tapi ganti-gantian, mood2an gitu lah pengen yang mana, 1 bulan terakhir sih Kapal Api terus.

Kembali ke judul…

Karena elmuha biasanya ngopi murahan aja, sachet-an aja, ya airnya nanak sendiri. Nanak itu dari kata menanak, saya gak yakin bisa dipake buat air gak sih… bisa-in aja lah.

Dan you know what?

What? You said.

Intensitas ngopi saya lebih sering gak enaknya. Bikin air mendidih pake teko listrik murahan, dan air yang kurang sedap. Air PAM aja tuh beda-beda, semakin jelek sumber airnya, semakin gak natural airnya, semakin gak sedap.

Kalau saya kira-kira, urutan lokasi sumber air paling enak dalam kehidupan ngopi saya adalah; Sukaseneng, Compreng, Subang; menempati urutan teratas, lalu Rawang Sari, Pelalawan; urutan kedua. Dan yang paling kurang sedep adalah di kost saya, 🙁

Kenapa saya yakin beda sumber air beda rasa, ya karena ngopi murah di Sukaseneng itu bisa nikmat banget, sedikit lebih nikmat dari Rawang Sari. Mungkin karena PAM atau lebih tepatnya sumber airnya bukan dari PDAM tapi dari swadaya masyarakat situ dan air yang tersebut di atas adalah, wkwk, bersumber dari sekolahan Madrasah. Yang di Rawang Sari sumur sendiri.

Lalu, di Kost-an dimana saya cuma bisa masak air pake teko listrik yang hasil air didihnya sungguh tidak enak rasanya, elmuha bandingin; air dari PDAM dengan air dari Aqua botolan, rasanya juga beda.

Kalau sugih nanti, mungkin saya masak air pake Aqua dan digodok biasa pake kompor, sekalian kalau perlu kompornya pake kayu bakar, tungku, wkwk, beuh itu mantap sih. Aqua gak perlu ding, kayaknya masih lebih sedap yang sumber air Madrasah itu.

Tak terasa, artikel ini pun hampir menyentuh jumlah 500 kata standar WP. Udah ah, mau nyeruput kopi Kapal Api dulu, udah jadi nih.. mari begadang, kalau ada artinya…..

Sayangnya saya belum berani ngerokok, kayaknya lebih nikmat itu bareng ngopi.

Terms: harga kopi ginseng miwon per sachet, kopi gingseng sido muncul

LEAVE A REPLY