Samsung Galaxy Young S5360 diluncurin di tahun 2011. Waktu itu, ini HP adalah salah satu HP Android sejuta umat, laris maniiis brur.

Apalagi waktu itu belum banyak pemain di kancah smartphone ber-OS Android.

Galaxy Young generasi pertama ini juga lah yang menjadi smartphone Android pertama saya. Fiturnya simpel, sederhana, dan fungsional. Kekurangan fitur cuma gak ada kamera depan.

Sedangkan untuk performa, cukup lumayan, ditenagai CPU single-core 850 MHz, RAM cuma 290 MB, dan kapasitas penyimpanan yang super terbatas, 190 MB saja. Lucu juga sebenarnya, bagaimana bisa kapasitas RAM lebih besar dari internal storage 😀

Dari pengujian GSMArena, dengan benchmark AnTuTu, Galaxy Young gen1 ini cuma dapet score 1700 an, di bawah 2000 cuy, bandingkan dengan smartphone yang elmuha pakai sekarang, scorenya 50 ribu. 1 banding 25. Tapi percayalah, performa HP GaYong ini sudah mencukupi untuk kebutuhan basic handphone.

bikin-cepet-samsung-galaxy-young-gen1

Nah, HP ini, setelah saya gunakan 2 tahun – sebagian periode hanya digunakan sebagai cadangan dan sumber internet pas midnight – akhirnya HP ini turun ke adik saya, tapi dibilang cuma saya pinjemin, maksudnya sih biar dijaga dengan benar, biar awet.

Tapi ternyata strategi saya gagal, mungkin bawaan sifat adik saya yang kurang hati-hati menjaga alat elektronik, HP ini akhirnya modar juga, tapi cuma OSnya, karena terlalu sering kelebihan beban. Baterainya aja jadi hamil… Saat dia ngabarin itu, HP sudah saya ikhlaskan.

HP itu ternyata di-flash ama orang situ, adik saya di pesantren, jadi kalau gak ada sebab dibolehkannya pake HP, maka dititipin ke saudara.

Pas ketemu di bulan Ramadlan, HP itu akhirnya dikasiin saya lagi. Lalu saya perbaiki sebisa saya, jalan lagi, tapi lemot super, karena ROM-nya sudah banyak yang tersunat, gak normal. Fungsi HP juga sudah tidak layak, nelpon gak bisa, SMS gak bisa, ngecek pulsa aja gak bisa… lah terus ini namanya apaaa… gimbot?

Setelah saya pertimbangkan, saya putuskan untuk membawanya ke tukang service HP, pengen tak flashing aja. Untung gak jadi brur.

samsung-galaxy-young-gen1-lemot

Saya berubah pikiran, pengen nge-flash sendiri, barangkali berhasil, kan bisa buka jasa perbaikan HP ntarnya… :mataduitan:

Ternyata gagal pake tool rooting yang simpel, ini ROM HP udah bener-bener gak normal dah… Mesti flash pake alat khusus mungkin..

Dari pertama saya pegang ini HP lagi, udah pengen tak reset factory, tapi gak bisa karena ada passwordnya, saya coba-coba terus gak ada yang tembus.

Akhirnya saya coba cari cara reset factory HP Samsung Galaxy Young ini.

Ternyata ada, namanya hard reset, langsung reset semua… Ahh…. saya jadi gak tenang kalo gini, berarti kalau orang nemu HP, itu HP bisa langsung “dinetralkan” tanpa harus masuk ke menu OS 🙁 Tanpa harus ngejebol security.

Sementara, pikiran itu semua saya coba abaikan. Yang penting HP Android pertama saya ini jadi lagi.

… ting ting ting… saya baru ingat, HP  ini bukan Android pertama saya ding, yang pertama itu Smartfren Andromax Tab, hahaha… Tapi lupakan saja, kembali ke topik utama.

Cara hard reset Samsung Galaxy Young S5360 gampang aja, tekan 3 tombol; Home, Power, dan Volume Up, secara bersamaan. Lalu setelah keluar logo Samsung, lepas tombol Power, tetap tekan tombol Home dan Volume Up, lalu akan keluar menu untuk reset factory… Naik-turuninnya pake tombol Volume, pilih menu pakai tombol Home.

factory-reset-hard-samsung-galaxy-young-gen1

Prosesnya cepet banget, amat sangat super cepet.

Lalu kembali ke menu tadi, pilih reboot system. HP akan restart..

Agak lama ya setelah restart, karena HP kembali ke kondisi seperti baru lagi..

Akan keluar setting-setting untuk mengatur akun dan smartphone. Lalu… tadaaaa….. HP kita jadi baru cepet lagi…

Saya tadinya sudah agak pesimis, khawatirnya, yang bikin HP lemot adalah karena HPnya udah tua juga, 3 tahun doang si, tapi secara teknologi, udah 5 tahun. Ternyata emang ROM OS yang udah berantakan gara-gara diservice adik saya di tukang service yang kurang mumpuni…

Ini Galaxy Young yang jadul abis, ternyata masih berfungsi normal tanpa kekurangan.

Gila!!! Saya pikir. Durabilitas smartphone Samsung yang murah gini kayaknya udah menyamai HP Nokia macam 1100, 3315, dan sebangsanya.

Jujur aja ya, Galaxy Young gen pertama ini sudah kebanting dan dibanting puluhan kali, bukan kebanting biasa, tapi pernah beberapa kali saya lempar ke pojok tembok kamar, dan lemparan2 lainnya. Ditambah, pengakuan adik dimana saya berhasil nguping, dia pun mbanting2 ini HP sering banget.

Dan… still works normally. Awesome.

Karena itulah, saya gak ragu merekomendasikan smartphone Samsung karena daya tahannya ini.

Tapi tidak berlaku untuk semua smartphone ya, buktinya, Samsung Galaxy Grand 2 yang saya pakai pun, sudah 2 kali ganti LCD karena pecah.

Makanya saya bilang di atas, smartphone Samsung murah aja. FYI, saya beli Galaxy Young ini cuma 900 ribuan… murah banget kan?!

Sekarang kayanya masih ada yang jual ini Galaxy Young tapi gen 2, harga cuma 700 ribuan.

Kalau kalian pengen HP murah dan tahan banting, mungkin cocok… Tapi please, jangan dibanting-banting ya, awas juga kalau sampe nyalahin saya gara2 HP kalian rusak, pokoknya saya gak bertanggung jawab! haha.

Terms: samsung young lemot, ada yang masih pake galaxy young 2017, pengen hp cepet ketemu, hp young kini sudah, Kelebihan kekurangan samsung s5360 anti banting, Mengapa hp samsung young lemot, samsung galaxy y ku, samsung galaxy young, samsung galaxy young lemot, samsung galaxy young s5360 lemot

LEAVE A REPLY