Elmuha adalah satu dari banyak orang yang sering bilang, bahwa hidup di Jakarta itu gak enak. Tapi ya, gak perlu bilang Jakarta itu keras juga. Biasa aja ah..

Eh, tapi saya belum pernah lama di Jakarta sih, jadi opini saya ini sama sekali tidak bisa dijadikan rujukan.

Saya cuma sering numpang lewat aja, dan biasanya sih, tetap dengan karakter introvert saya yang sering memperhatikan orang di jalan, kadang senyum2 sendiri liat kelakuan orang, kadang tertawa, nertawain diri sendiri.

Jadi, di jalan yang muacet parah itu, elmuha seringnya malah menikmati aja, walaupun telapak tangan kiri ini udah puegel banget narik kopling.

Saya pernah ngerasain jam sibuknya Jakarta itu di beberapa bagian Jakarta, mulai Jakarta Timur, Jakarta Selatan, Jakarta Barat, bahkan sampai ke Jakarta Utara gara-gara nyasar, eh nyasarnya pas jam pulang kantor pulak.

Jakarta Pusat sih seringnya pas lagi jam-jam normal, orang-orang udah pada di kantor, jadi bisa ngebut di jalan utama Jakarta yang luebar2 itu. Naik motor loh. Belum ada larangan sih waktu itu.

Yang ngeselin dari jalanan Jakarta, adalah ketika ada perbaikan jalan, pembangunan apa gitu, sama penggalian tanah, biasanya untuk kabel atau pipa2. Itu ngeselin emang.

Sedangkan kalau macetnya motor dan mobil sih, menurut elmuha yang bukan orang Jakarte ini; biasa aja.

Memang, muacet banget, tapi gak sampai bikin trauma. Paling kalaupun trauma, itu lebih karena sering nyasar atau gak tau jalan. Pun itu seringnya selalu selamat, dengan cara ngarang pakai perasaan, atau pakai GPS, tapi jaman-jaman sering nyasar di Jakarta dulu, hp android saya masih jadul, lemot abis, jadi gak suka pake GPS.

Lalu apanya yang keras hidup di Jakarta?

Nyari duit? Bukankah nyari duit di Jakarta itu lebih mudah? 😀

Buktinya pada pergi ke sono kan dari berbagai sudut daerah Indonesia?

Tempat tinggal? Bukankah sama aja hunian di Jakarta harganya ya segitu-gitu juga, gak terlalu jauh lah ama Bekasi atau Depok. Ya emang lebih mahalan dikit sii..

Makan? Kan di Jakarta banyak Warteg juga? 😀

Ya setidaknya masih banyak warung Nasi Padang tapi gak pake goyang juga keleus. Goyang Nasi Padang….

Ah, mungkin yang bikin Jakarta keras itu karena karakter2 orangnya yang pada berubah. Mungkin…

Atau, karena populasi Jakarta yang terdiri dari berbagai macam suku dan budaya serta karakter khas masing-masing. Tumplek blek di Jakarta sehingga persaingan pun menjadi sangat keras antar individunya.

Kalau di daerah atau kampung bisa lebih santai, kalau di Jakarta, santai sedikit diembat orang. Gitu kali yang bikin Jakarta dianggap keras oleh banyak orang.

Jakartanya ya begitu-begitu aja dari dulu. Yang keras saya kira adalah orangnya.

Jadi jika ingin melawan kerasnya Jakarta, maka bisa mulai dari mengatur diri sendiri bagaimana agar bisa survive di lautan kota Jakarta.

Ah, tapi saya tau apa ya kan?!

Saya jujur gak pengen hidup di Jakarta, tapi itu bukan karena Jakarta keras, tapi karena masih ada cara lain yang lebih nikmat bagi saya untuk cari uang, tanpa perlu merelakan hati lembut ini menjadi sekeras Jakarta 😀

Tapi resikonya adalah, lebih lama sukses. Karena persaingan lebih santai, jadi perjuangan pun berjalan lebih lambat. Alon-alon asal kelakon.

Lalu, daerah lain gak semacet Jakarta, kenapa ngotot untuk hidup di Jakarta. Well, sebenarnya walaupun macet, banyak solusinya si di Jakarta,  tapi mesti keluar duit lebih sering.

Jakarta bukan satu-satunya kota yang banyak uang. Bekasi dan Kerawang buktinya punya UMK yang lebih besar dari Jakarta. Tentu gaji Manager juga mestinya lebih gede dong, ya gak sih?

Eh, tapi kantor2 pusat rata-rata adanya di Jakarta ya?!

Ya, mungkin itu yang membedakan saya dengan mereka yang berjuang di Jakarta. Saya belum kepikiran, belum pernah kepengen kerja di kantor2 di Jakarta. Ini hanya soal selera saja.

Jika memang saya harus pindah ke Jakarta, mungkin alasannya, saya hanya mencari pengalaman, dan seperti kata mereka, mencoba menaklukkan Jakarta.

Tapi, kenapa harus ditaklukkan jika bisa kita jadikan teman?!

LEAVE A REPLY