Iya emang sih, bener kata orang-orang, ketika kita bawa motor berfairing, entah itu cuma 150cc, atau kelas di atasnya, ada perasaan untuk bawa kenceng aja itu motor.

Tapi soal kenceng, ini tergantung mood dan kontrol. Kalau mood lagi enak, saya pribadi lebih suka jalan santai, kira-kira 80 kpj. Tapi kalau lagi kesel karena ada motor lain yang songong misalnya, kadang mood berubah dan bawa motor juga jadi kenceng, tapi gak lebih dari 130 kpj sih biasanya.

Lalu kalau lagi seneng banget ama motor, seringnya ya jadi bawa kenceng juga, merasakan jambakan dan adrenalin saat nyalip mobil2 gede di pantura 😀 Namun ada satu kelebihan motor sport fairing yang menurut saya berasa banget di djiwa..

Adalah FEELING GOOD!

Perasaan kita itu bawaannya asik terus, gitu..

Pernah gak kalian punya baju baru, lalu dipakai dan kalian terlihat cakep banget, dan gagah mungkin bagi cowok kalau pake kemeja.

Nah, berpakaian bagus, itu berguna untuk menaikkan level kepercayadirian kita. Kita jadi merasa sempurna, (tapi jangan sampai sombong ya). Kita berjalan juga jadi lebih bagus, anggun, gagah… Dan tingkah laku kita juga jadi lebih beradab, terukur, cakep laah.

Nah, gak beda jauh ama bawa motor. Saat motor yang kita bawa itu bersih abis dicuci, atau kotor lumpur kalau motor adventure, wangi, ya kali emang baju… dan tentu saja, keren.

Motor fairing mau gimana juga bikin pengendaranya jadi cakep.. Saya yang sudah sering merhatikan juga tetap saja, orang pake motor sport fairing yang ergonominya nunduk gitu, emang auranya kebawa ke pengendaranya. Dan….

Yang saya rasakan, perasaan saya juga kebawa. Di jalan itu jadi lebih berasa gimanaaa gitu.. Dan ini berefek sekali lagi pada kepercayadirian, dan mungkin bisa jadi kita lebih tertib lalu lintas dan tidak seruntulan..

Kelebihan motor sport fairing

Soal seruntulan, sebenernya kebanyakan motor-motor sport fairing terutama 250cc, itu begitu kebanyakan. Tapi lebih sering disebut “ngebut banget” walaupun kadang sebenarnya sudah masuk kategori seruntulan.

Ketika kita bawa motor beneran, (menurut elmuha, motor matic itu masih kurang betulan :D, lebih cocok masuk kategori skuter), konsentrasi kita juga lebih fokus, tajam, karena kita bawa motor yang memerlukan kontrol lebih. Dan tentu saja, efeknya kita jadi lebih bisa menghindari kecelakaan di jalan.

Kalau ada motor sport fairing macam Ninja 250, CBR250RR, atau R25 yang kecelakaan, sering kondisinya sangat parah. Penyebabnya kemungkinan si pengendara lepas kontrol pada batas wajar ngebut di jalan.

Di pantura, memang masih mungkin ngebut sampai lebih dari 150 kpj, tapi gangguannya juga tidak sedikit dan bisa datang tiba-tiba, misalnya ada motor penduduk mau nyebrang, putar balik, atau angkot/elf/bus yang tiba-tiba ngerem. Sedangkan motor sport 250cc dua silinder, tentu gampang banget mencapai speed 150 kpj.

Nah, pengendara yang gak bisa kontrol emosi, bisa jadi ngebut terlalu tinggi, sehingga saat ada hambatan, lalu gak bisa mengendalikan, maka akibat kecelakaannya jauh lebih parah dari motor sport jenis lainnya.

Jadi kesimpulan saya; bawa motor sport fairing itu asik, bikin perasaan dan mood kita jadi “dewasa” serta jadi lebih konsentrasi. Namun meski motor bisa ngebut banget (karena motor fairing bisa membelah angin lebih baik), tapi kita tetap harus menjaga emosi jangan sampai motor kesayangan malah membunuh kita.

LEAVE A REPLY